Kondisi terburuk ‘pernah dilihat’ bagi pencari suaka di Irlandia

Mereka yang mencari perlindungan internasional di sini diberi tahu bahwa mereka bisa menunggu hingga empat hari untuk mendengar apakah akomodasi tersedia, karena krisis mencapai titik terburuk yang “pernah dilihat”.

Itu terjadi ketika Departemen Integrasi mengatakan tidak dapat lagi menyediakan akomodasi darurat untuk Pelamar Perlindungan Internasional (IPA), karena Citywest telah mencapai kapasitas.

Dalam 15 hari pertama tahun 2023 saja, lebih dari 1.500 orang telah tiba di Irlandia untuk mencari perlindungan dan keamanan.

Seorang pria berusia 24 tahun yang tiba dari Afrika Selatan pada hari Selasa dibawa ke Worldwide Safety Workplace (IPO) dari bandara kemarin pagi.

“Mereka bilang tidak punya akomodasi untuk kami, jadi kami harus mencari tempat sendiri untuk tidur,” katanya.

Dia dan pria lain, yang bertemu di pesawat, sedang mempertimbangkan untuk tidur di depan pintu sampai akomodasi tersedia. Kedua pria itu diberi tahu bahwa mereka bisa menunggu hingga empat hari sampai mereka mendengar tentang akomodasi yang tersedia.

Mereka tidak memberikan nasihat, mereka meminta kami untuk melihat diri kami sendiri. Saya bahkan tidak khawatir, saya stres, di sini dingin.

Sebuah tanda di pintu IPO pada hari Rabu berbunyi: “Dukungan hanya tersedia dalam bentuk makanan/mandi – Capuchin Day Centre, 29 Bow road.”

Manajer Capuchin Day Middle Alan Bailey mengatakan dia diberitahu untuk mengantisipasi masuknya orang.

Sarapan di drop-in heart biasanya melayani sekitar 200 orang, sedangkan makan malam dapat berkisar dari 500 hingga 600 orang. Mr Bailey mengharapkan ini meningkat pesat.

Makan siang disajikan di Capuchin Day Middle di Dublin. Sarapan biasanya melayani sekitar 200 orang, sedangkan makan malam dapat berkisar antara 500 hingga 600 orang. Foto: Stephen Collins/Collins
See also  Irlandia di tengah 'krisis babi' karena hewan peliharaan pandemi kini ditinggalkan

“Terakhir kali ini terjadi, mereka sedang tidur di bandara dan mereka datang ke sini untuk makan dan itu berhasil sejauh mungkin,” katanya.

Pusat tunawisma, yang menerima €400.000 setahun dari Pemerintah, menelan biaya hingga €4 juta pada periode yang sama, dan sebagian besar dijalankan dengan sumbangan.

“Mereka datang ke sini dan mereka menikmati makanan hangat dan di pagi hari mereka bisa mandi atau menemui dokter kami, tetapi kami tidak melakukan akomodasi,” katanya.

Nasc, Pusat Hak Migran dan Pengungsi, kepala eksekutif Fiona Hurley, mengatakan itu adalah “kegagalan yang mendalam untuk mencapai titik ini”.

Ini adalah beberapa kondisi terburuk yang pernah kami lihat untuk pelamar perlindungan internasional yang datang ke Irlandia. Ini adalah sesuatu yang tidak terbayangkan bahkan setahun yang lalu bahwa kami secara terbuka menyatakan bahwa orang-orang akan datang dan turun ke jalan.

Ms Hurley mengakui “tekanan besar” yang dialami Pemerintah, sebelum mengatakan:

“Negara memiliki kewajiban hukum untuk menyediakan akomodasi bagi orang-orang yang mengklaim perlindungan internasional, jadi saat ini kami melanggar kewajiban itu dengan menolak orang.”

Mereka yang tidak memiliki akomodasi juga dibatasi dalam hal mencoba mengakses layanan tunawisma.

Meskipun berharap akomodasi lebih lanjut akan tersedia, Ms Hurley menyerukan tindakan sementara untuk dilakukan.

“Kalau tidak, saya pikir kita akan melihat banyak orang di jalanan kita, dan itu sangat berbahaya.”